Tuesday, 11 October 2016

'Saya Rasa Macam Nak Pindah Ke Brunei Sekarang!'

Tags



Di peringkat awal memang ada sedikit bantahan dari non-muslim. Tetapi tidaklah seteruk mana berbanding bantahan dari luar. Yang tak menetap di Brunei pula yang membantah melebih-lebih sehingga memboikot hotel-hotel di luar negara.

Semasa awal perlaksanaan, ada non-muslim dan pelancong yang sampai di Brunei, pakai pakaian tutup litup segala badan habis kerana takutkan hudud. Namun, lama kelamaan, mereka semua faham dan masing-masing mengamalkan apa yang mereka amalkan sebelum ini dengan cara mereka. Hanya yang beragama Islam sahaja yang dikehendaki mematuhi perlaksanaan yang dikuatkuasakan.

Alhamdulillah,


enayah di Brunei hampir mencecah angka sifar terutamanya dari orang Islam di sana. Semua pihak sudah faham dan tidak rasa apa-apa perbezaan selagi tidak melakukan jenayah. Tindakan boikot pada Brunei di seluruh dunia juga tidak berlaku dan perniagaan kembali seperti biasa.

SUDAH LAMA RANCANG PERLAKSANAAN HUDUD

Sebenarnya, perlaksanaan Hudud ini sudah dirancang sejak zaman Pengiran Begawan Omar Ali lagi, bukannya baru tahun lepas. Pendidikan agama menyeluruh dilaksanakan lama sebelum ini. Satu matapelajaran diwujudkan di sekolah untuk mendidik.

Semua rakyat Brunei, dikehendaki mengenali Islam, agama dan kesultanan. Ia adalah subjek yang wajib dan apabila semuanya telah bersedia, barulah perlaksanaan Hudud dibuat. Itulah sebabnya rakyat Brunei tidak membantu kerana mereka telah dididik jauh lebih awal lagi. Yang membantah bagi nak gila adalah mereka yang tidak mendapat pendidikan di Brunei.

Informasi ini adalah dari pasangan warga Brunei, bukannya dari pelancong Amerika atau Australia.

RASUAH

Apabila saya bertanya mengenai rasuah, mereka mengambil masa yang agak lama untuk menjawab kerana di Brunei memang hampir tiada kes rasuah. Tiada peluang nak menjolok-jolok pegawai kerajaan atau  para menteri. Tidak wujud menteri-menteri di Brunei memberi projek kepada kroni-kroni mereka.

Semua menteri dilantik oleh Sultan. Maka Sultan berhak untuk memecat sesiapa sahaja tanpa banyak soal. Keputusan itu tidak boleh dibawa ke mahkamah untuk reinstatement. Malah, adiknya sendiri juga dipecat dari jawatan menteri dan didakwa. Tiada kes pilih kasih atau kasihan.

CUKAI

Di Brunei, masih lagi  tiada perlaksanaan cukai pendapatan pada rakyatnya. Malah, cukai pintu mahupun GST juga tidak dikenakan terhadap rakyat Brunei. Satu-satunya cukai yang dibayar adalah cukai jalan bagi mereka yang memiliki kenderaan dan ianya masih murah. Cukai tanah juga sangat minimal.

PERUBATAN

Perubatan juga adalah sangat murah di mana rakyatnya dikenakan hanya RB1.00 untuk berjumpa dengan doktor dan segala ubat-ubatan adalah percuma.



PENDIDIKAN

Kos sekolah di Brunei hanya RB30 setahun dan lain-lain dibantu sepenuhnya. Bagi warga asing, mereka hanya dikenakan RB15.00 sebulan. Kos lain akan ditanggung menggunakan kewangan Sultan sendiri.

KEBAJIKAN

Sultan Brunei sangat mengambil berat tentang kebajikan rakyatnya. Sultan tidak memerlukan undi rakyat tetapi Sultan Hasanal Bolkiah sangat dikasihi rakyatnya. Antaranya ialah, semua kakitangan kerajaan akan diberi RB120 setiap bulan on top of gaji mereka. Pemberian ini adalah dari poket Sultan sendiri dan sedikit pun tidak mengusik wang kerajaan. Ianya diberikan samarata kepada semua kakitangan.

Setiap kali menjelang Ramadhan atau pembukaan sekolah, sesiapa yang memerlukan bantuan, boleh menghubungi pihak istana untuk mendapatkan bantuan Sultan. Sultan sendiri akan membayar apa keperluan yang dipohon menggunakan wangnya sendiri, bukan dari wang kerajaan.

Bulan Ramadhan, Istana akan dibuka untuk rakyat berbuka dan bersolat jemaah. Makanan disediakan setiap hari. Semasa Aidilfitri, semua kerabat diraja akan bertemu dengan rakyat sepanjang hari dan akan diberikan duit raya.


sumber asal


EmoticonEmoticon